Ini empat manfaat sering gonta-ganti menu makan

Posted on


Wayanggolek.net –┬áJAKARTA. Mengonsumsi makanan yang sama setiap hari tentu terasa membosankan, bukan? Itu sebabnya, kita perlu memberikan variasi pada pola makan kita.

Bahkan, ahli kesehatan pun menyarankan kita untuk menggonta-ganti menu makan agar kebutuhan nutrisi kita terjaga. “Mengonsumsi makanan yang bervariasi tak hanya membuat rutinitas makan menjadi menarik dan segar. Cara ini juga memberikan manfaat nutrisi yang mengesankan,” ucap ahli diet Beth Czerwony.

Berikut berbagai manfaat menggonta-ganti menu makan harian kita:

1. Mendapatkan lebih banyak nutrisi

Mengonsumsi makanan yang sama meningkatkan peluang kita untuk kehilangan nutrisi. Misalnya, kacang mete dan kacang pinus merupakan sumber magnesium yang baik. Tetapi jika Anda tidak pernah makan biji bunga matahari dan hazelnut, Anda mungkin kekurangan vitamin E.

Aturan yang sama berlaku untuk warna makanan. Setiap warna makanan juga membawa manfaat nutrisi yang berbeda dan penting untuk kesehatan tubuh. Misalnya, sayuran dan buah-buahan hijau memberi Anda banyak fitonutrien nabati seperti klorofil.

Tetapi Anda mungkin kekurangan fitonutrien dari makanan nabati merah, oranye, kuning, dan biru atau ungu. Jadi, pastikan untuk mengisi setengah piring Anda dengan buah dan sayuran, lalu tambahkan biji-bijian dan protein.

Cobalah untuk menambahkan variasi warna baru ke dalam pola makan kita seperti kembang kol ungu, asparagus putih, ubi jalar dan wortel berwarna pelangi. Jika Anda tidak yakin harus mulai dari mana, konsultasikan dengan ahli diet.

Baca Juga: Rayakan malam tahun baru 2021 di rumah dengan bakar-bakar ayam, ini resep dan bumbu

2. Meningkatkan harapan hidup

Mengonsumsi makanan bergizi dengan banyak variasi dapat menurunkan risiko kematian. Riset yang menguji 59.000 wanita menemukan mereka yang menggonta-ganti makanan 16 hingga 17 makanan sehat memiliki risiko kematian 42% lebih rendah.

Menurut peneliti, variasi makanan sama pentingnya dengan membatasi makanan yang tidak sehat. Jadi, alih-alih hanya berfokus pada membatasi makanan yang tak sehat, pastikan untuk meningkatkan variasi nutrisi dalam makanan Anda dengan mengonsumsi banyak sayuran, buah-buahan, kacang-kacangan dan biji-bijian, lemak sehat dan protein tanpa lemak.

3. Mengurangi risiko sindrom metabolik

Dalam sebuah penelitian, para peneliti membandingkan dua kelompok pria dan wanita, usia 40 hingga 69 tahun. Kelompok pertama memasukkan berbagai makanan ke dalam pola diet mereka seperti ikan, sayuran, rumput laut, buah-buahan, kacang-kacangan, dan sejenisnya. Kelompok kedua mengonsumsi makanan dengan variasi terbatas.

Dari analisis data, terbukti bahwa mereka yang sering menggonta-ganti makanan memiliki risiko sindrom metabolik yang lebih rendah. Sindrom metabolik merupakan faktor risiko terjadinya obesitas, peningkatan kadar kolesterol, dan kadar glukosa, meningkatkan risiko penyakit jantung, diabetes, dan stroke.

Baca Juga: Begini 8 cara alami menurunkan asam urat, bisa dicoba

4. Menurunkan berat badan

Sering menggonta-ganti makanan membantu meningkatkan keragaman bakteri baik di usus. Keragaman bakteri baiik pada pencernaan membantu meningkatkan kesehatan tubuh dan membantu menurunkan berat badan. Salah satu cara terbaik untuk mencapai bakteri usus yang diubah ini adalah dengan mengonsumsi berbagai buah dan sayuran dalam berbagai warna dalam makanan.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul 4 Manfaat Sering Gonta-ganti Menu Makan.
Penulis: Ariska Puspita Anggraini

Baca Juga: Makan telur setiap hari, amankah untuk kesehatan?

Editor: Wahyu T.Rahmawati



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *